HUKUM DAN ADAB MENGZIARAHI PESAKIT DALAM ISLAM

Antara Adab Dan Hukum Mengziarahi Orang Sakit Yang Perlu Anda Tahu, Baca Dan Sebarkan! | Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Hukum melawat orng sakit adalah sunat yang sangat di tuntut. Antara adab-adab menziarahi pesakit ialah :

1) Berniat menziarahi orang sakit sebagai mengikut sunnah Rasulullah SAW,

2) Memberi nasihat agar bersabar dan tabah menghadapi ujian.

3) Bertanyakan tentang ibadatnya; solat dan lain-lain, sekiranya dia tidak mampu ajarlah mereka atau bertanyakan kepada orang yang pandai.

4) Menyampaikan ucapan yang baik agar dapat menghiburkan hati pesakit dan menguatkan jiwanya.

5) Pendek dan jarakkan waktu ziarah, jangan terlalu lama dan kerap menziarahinya. (kecuali pesakit itu mengkehendaki sebaliknya).

6) Mendoakan pesakit agar lekas sembuh.

7) Hendaklah kita mendoakan dengan doa yang diajar oleh Rasulullah SAW agar dia cepat sembuh dan bersabar dalam menghadapi kesakitan;

((أَذْهِبْ الْبَاسَ رَبَّ النَّاسِ، اشْفِ وَأَنْتَ الشَّافِي، لا شِفَاءَ إِلا شِفَاؤُكَ، شِفَاءً لا يُغَادِرُ سَقَمًا))
“Ya Allah! Hilangkanlah penyakitnya, wahai Tuhan bagi manusia, sembuhkanlah, Engkaulah yang menyembuhkan, tidak ada kesembuhan melainkan kesembuhan dari-Mu jua, sesuatu kesembuhan yang tidak meninggalkan sebarang penyakit”. [Hadis Riwayat Bukhari]

لاَ بَأْسَ، طَهُورٌ إِنْ شَاءَ الله “Tidak mengapa, semoga penyakit ini membersihkan dosamu, insya’Allah”. [Hadis Riwayat Bukhari]

Rasulullah SAW bersabda: “Tiada seorang muslim yang menziarahi orang sakit yang belum sampai ajalnya, kemudian membaca doa ini tujuh kali nescaya disembuhkan penyakitnya itu: أَسْأَلُ اللهَ الْعَظِيمَ رَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ أَنْ يَشْفِيَكَ.

Aku memohon kepada Allah Yang Maha Agung, Tuhan Arasy yang agung, supaya menyembuhkan engkau”. (tujuh Kali). [Hadis Riwayat At-Tirmizi dan Abu Daud]

Doa Jibrail kepada Nabi SAW ketika Baginda sakit:

بِسْمِ اللَّهِ أَرْقِيكَ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ يُؤْذِيكَ “Dengan Nama Allah aku menjampikan mu dari semua perkara yang menyusahkanmu…” [Hadis Riwayat Ibn Majah]

Bacaan dan perbuatan apabila tubuh merasa sakit ; “Letak tangan di tempat sakit kemudian baca: بِسْمِ اللهِ. “Bismillah” tiga kali, dan baca tujuh kali: أَعُوْذُ بِاللهِ وَقُدْرَتِهِ، مِنْ شَرِّ مَا أَجِدُ وأُحَاذِرُ “Aku berlindung dengan Allah dan kekuasaanNya dari kejahatan yang aku dapati dan aku takuti” [Hadis Riwayat Muslim].

Jika ditakdirkan pesakit itu berada dalam kecemasan, tenat atau sedang menghadapi nazak, maka berdoalah kepadanya اللَّهُمَّ أَعِنهُ عَلَى سَكَرَاتِ الْمَوْتِ “Ya Allah, bantulah dia di atas sakaratul-maut”.

Ajaran kepada orang yang sedang nazak; La ilaha illallah! “Sesiapa yang akhir ucapannya: لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّه “Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah”, dia akan dapat masuk syurga”. [Hadis Riwayat Abu Daud 3/190. Lihat: Sahih Al-Jami’ 5/432].

Demikian sahaja yang boleh saya sampaikan, sebelum itu saya mohon maaf kepada pembaca sekiranya apa yang saya sampai ini ada sedikit kesalahan atau sebagainya, Saya ini hanya manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan.

Semoga artikal ini memberi manfaat untuk anda semua. Wallahu a’lam.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*