Natrah – Kisah Sedih yang mencetuskan rusuhan dahulu….tetapi macam manakah keadaan Natrah sekarang?

Maria/Natrah berusia lima tahun ketika dia diterima oleh seorang wanita Melayu, Che Aminah, semasa Perang Dunia II. Dia dibesarkan sebagai seorang Muslim di Terengganu dan mempunyai nama Melayu: Nadra Ma’arof.

Masalahnya bermula apabila ibu bapa biologinya cuba menuntutnya selepas Jepun menyerah kalah. Pertarungan undang-undang yang terhasil berlangsung lebih dari setengah tahun, dan apabila Maria dikembalikan kepada ibu bapa Belanda pada usia 13 tahun, rusuhan berlaku di Singapura. Tiga hari keganasan menyebabkan 18 orang mati.

“Saya selalu menangis ketika saya memikirkannya,” kata Rokayah Yusof, seorang guru bahasa Inggeris bersara yang tinggal di Kampung Kemaman di Terengganu, kepada The Straits Times dalam temu bual telefon.

“Ibu saya mempunyai kehidupan yang baik, dia sangat bertuah, Lapan anak yang rapat dengannya dan ayah saya menjaga dia, tetapi bukan Makcik Nadra.”

 

Maria Hertogh, or Nadra Ma’arof (right), reunited with her elder adoptive sister Kamariah Mohd Dahan in Terengganu (left) and niece Rokayah Yusof.PHOTOS: COURTESY OF ROKAYAH YUSOF

Selepas bertahun-tahun lamanya, Maria masih bercakap Melayu dengan baik, anak saudara perempuannya Rokayah Yusof teringat. “Saya bercakap dengannya dalam bahasa Inggeris, tetapi dia terus menjawab dalam bahasa Melayu, jadi kami akhirnya bercakap dalam bahasa Melayu dan juga menggunakan bahasa Indonesia.”

Ibunya, Kamariah 10 tahun lebih tua daripada Maria. Seorang Jepun, dia telah dijadikan anak angkat di Tokyo oleh Che Aminah ketika dia tinggal di sana bersama suami pensyarahnya.

Rokayah Yusof berkata pertemuan terakhirnya dengan Maria adalah pada malam Hari Raya pada 1998, ketika Maria melakukan kunjungan mengejutkan dari Belanda, disertai wartawan Belanda.

“Ada banyak saudara di rumah ibu saya, kami pulang ke rumah untuk Hari Raya. Ibu saya bertemu dengannya selepas 48 tahun pemisahan,” katanya.

“Kami semua memeluk dan menangis. Kami telah banyak bercerita pada malam itu.

“Ibu saya memberikan Nadra pakaian kurung (pakaian Melayu tradisional) untuk memakai Hari Raya dan, kerana musim perayaan, kami telah menyediakan banyak makanan tradisional Melayu yang Nadra berkata dia teringin .”

Rokayah Yusof teringat bahawa selepas bertahun-tahun lamanya, Maria masih bercakap dengan baik.

 

“Saya bercakap dengannya dalam bahasa Inggeris, tetapi dia terus menjawab dalam bahasa Melayu, jadi kami akhirnya bercakap dalam bahasa Melayu dan juga menggunakan bahasa Indonesia.”

Lawatan yang tidak dijangka berlangsung dua malam dan Maria mengambil masa untuk melawat kubur Che Aminah, yang meninggal dunia pada tahun 1976.

Rokayah Yusof berkata perbualannya dengan Maria mendedahkan bahawa Maria tidak berpuas hati kerana kebanyakan hidupnya di Belanda.

Ia jauh dari kehidupan yang dinikmatinya sekarang, dengan Che Aminah memikatnya. Dia telah menerima beberapa ancaman kematian dan penculikan dan berada di bawah perlindungan polis.

“Dia memberitahu saya polis akan mengikutinya ke sekolah dan dia tidak dapat bercakap dengan bebas,” kata Rokayah Yusof.

Selepas lawatannya, Maria terus berhubung dengan keluarga Rokayah Yusof, yang menulis surat kepadanya dengan kerap dan menelefonnya setiap bulan.

Maria meninggal dunia pada tahun 2009, tetapi anak-anaknya masih berhubung dengan Rokayah Yusof dan anak-anaknya.

 

Rokayah Yusof berkata dia terus mengumpulkan maklumat tentang Maria, dengan berhati-hati memfailkan semua berita berita yang menyebutnya.

“Cerita ini belum selesai,” katanya. “Masih terdapat banyak maklumat yang hilang.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*