SEMASA LAGI SHALAT SUKA TERINGAT SESUATU? TERNYATA ITULAH MAKHLUK BERNAMA KHANZAB. SIAPAKAH DIA?

Ketika ingin menemukan atau mengingat sesuatu, ada kalanya seseorang yang kita jadikan sebagai tempat curhat akan mengatakan bahwa jika melupakan sesuatu, sholat saja nanti pasti akan ingat kembali. Suatu ketika dalam sebuah perbincangan, tercetus sebuah pernyataan. “Kalau lupa sesuatu, kamu Shalat saja! Nanti pasti ingat kembali.”

Mungkin dalam kehidupan sehari-hari sikap lupa akan hal tertentu memang cukup wajar, apalagi jika mengingat banyaknya pekerjaan dan aktifitas yang dilakukan, sehingga membuat beberapa hal disingkirkan dari pikiran dan akhirnya menjadi lupa.

Oleh karena itu, beberapa orang menganjurkan untuk melakukan shalat agar teringat kembali. Memang ada sebagian yang teringat kembali terhadap kejadian-kejadian yang telah terlupa, justru ketika mereka sedang melakukan shalat.

Menjadi sebuah pertanyaan, mengapa kita sampai bisa mengingat hal tersebut ketika tengah melakukan shalat? Apakah memang dimudahkan oleh Allah SWT sehingga membuat masalah yang kita pusingkan bisa selesai?

Ingat belum bayar hutang ke si ibu anu, ingat cicilan panci hingga ingat mantan si doi yang baru saja diperistri orang. Dan berbagai ingatan demi ingatan lainnya, yang muncul justru ketika shalat. Lalu kenapa ketika sedang shalat kita seringkali teringat sesuatu hal?

Suatu ketika, imam abu Hanifah memberikan fatwa kepada orang yang lupa dimana ia menyembunyikan hartanya. Abu Hanifah memberikan kesimpulan untuk menjawab orang yang bertanya kepada beliau, bahwa dirinya telah mengubur hartanya.

Sementara dia lupa, di mana dia mengubur hartanya. Abu Hanifah menasehatkan agar orang ini shalat dan berusaha untuk khusyu, dan tidak memikirkan dunia apapun. Orang inipun mengikuti sarannya Abu Hanifah, dan dia ingat tempat dia mengubur hartanya seketika itu juga. (Tanwir al-Hawalik, hlm. 69).

ULAH MAKHLUK BERNAMA KHANZAB

Dengan melakukan shalat, harta yang lupa disembunyikan dimana, seketika teringat kembali. Tapi ternyata ingatan yang kembali itu merupakan upaya setan untuk mencederai shalat kita. Setan mengingatkan ingatan yang terlupa ketika kita shalat.

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Ketika adzan dikumandangkan, setan menjauh sambil terkentut-kentut, sehingga tidak mendengarkan adzan. Setelah adzan selesai, dia datang lagi. Ketika iqamah dikumandangkan, dia pergi. Setelah selesai iqamah, dia balik lagi, lalu membisikkan dalam hati orang yang shalat: ingat A, ingat B, mengingatkan sesuatu yang tidak terlintas dalam ingatan. Hingga dia lupa berapa jumlah rakaat yang dia kerjakan.” (HR. Ahmad 8361, Bukhari 608, Muslim 885 dan yang lainnya).

Ketika kita sedang shalat, dan teringat akan hal duniawi. Ketahuilah bahwa setan tengah memperdaya kita agar shalat kita kosong, hampa makna dan rusak kualitasnya. Ternyata itu adalah ulah Khanzab. Siapakah dia? Khanzab adalah setan spesialis pengganggu shalat.

Utsman bin Affan pernah bertanya kepada Rasulullah, “Wahai Rasulullah, setan telah mengganggu shalat dan bacaanku.” Beliau bersabda, “Itulah setan yang disebut dengan ‘Khanzab’, jika engkau merasakan kehadirannya maka bacalah ta’awudz kepada Allah dan meludah kecillah ke arah kiri tiga kali.” (HR. Ahmad).

Jadi, ketika Anda mengingat sesuatu hal selain urusan perihal shalat, ketahuilah bahwa setan Khanzab tengah menggoda Anda sehingga Anda tidak khusyu’ shalatnya. Sebagaimana janji Iblis saat diusir dari dalam surga,

“Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan menghalang-halangi mereka dari jalan yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan kiri mereka. Dan Engkau tidak mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat)” (Qs. Al A’raf: 16-17). –

Sumber:Islampos

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*