KISAH MASYHUR!! PENCURI YG DITOMBAK OLEH PENUNGGANG KUDA DARI LANGIT, DISEBABKAN SOLAT 2 RAKAAT YG DIKERJAKAN OLEH PEMUDA INI…

Al-Hafiz Ibnu Asakir dalam biografi, beliau ialah seorang lelaki yang menjadi guru kepada Abu Bakar Muhammad Ibnu Daud Ad-Dainuri yang dikenali dengan nama Ad-Duqqi, dan beliau adalah seorang sufi.

Muhammad Ibnu Daud menceritakan bahawa lelaki itu pernah menyewa haiwan untuk suatu perjalanan dari Dimasyq ke Zabdani.
Dan pada masa itu ada seorang lelaki yang ingin ikut menumpang.
Mereka berdua melalui jalan biasa; dan ketika sampai di tengah perjalanan, ada jalan yang sudah tidak digunakan lagi.

Lalu lelaki yang ikut menumpang itu pun berkata kepadanya:
“Ambillah jalan ini, kerana sesungguhnya ini adalah jalan pintas.”
Dia berkata:
“Apakah tidak ada pilihan jalan lain bagiku selain ini?”
Lelaki itu berkata:
“Tidak ada jalan lain, bahkan jalan inilah yang terdekat kearah tujuan kita.”

Akhirnya kami terpaksa menempuhnya dan sampailah kami di suatu tempat yang curam, padanya terdapat jurang yang sangat dalam, bahkan di dalam jurang itu terdapat banyak mayat yang bergelimpangan.
Kemudian lelaki itu berkata kepadaku (si perawi):
“Tolong tahanlah haiwan ini, kerana aku akan turun.”

Lelaki itu turun dan menyingsingkan lengan bajunya, lalu mengeluarkan pisaunya dengan tujuan akan membunuhku, maka aku lari dari hadapannya, tetapi dia mengejarku.
Lalu aku meminta belas kasihan kepadanya dengan menyebut nama Allah, dan aku katakan kepadanya:
“Ambillah haiwan ini dengan semua muatan yang ada padanya (biarkanlah aku selamat, janganlah kau bunuh aku).”

Lelaki itu menjawab:
“Sesungguhnya aku hanya menginginkan nyawamu.”
Aku takutkan dia dengan siksaan Allah (jika membunuhku), tetapi dia tetap juga bersikap keras ingin membunuhku dan tidak mahu menerima nasihatku, akhirnya aku menyerahkan diri padanya seraya berkata:
“Aku mahu menyerah, asalkan engkau berikan sedikit waktu bagiku untuk aku mengerjakan solat dua rakaat.”

Dia menjawab:
“Segeralah kamu lakukan.”
Aku berdiri dan melakukan solat, tetapi Al-Quran yang telah ku hafal tidak ada yang ku ingat lagi, tiada satu huruf pun darinya yang terlintas dalam fikiranku (kerana dalam keadaan takut) sehingga aku hanya berdiri kebingungan, sedangkan orang yang akan membunuhku itu mengatakan:
“Cepat sedikit.”

Dan Allah menggerakkan lisanku untuk mengucapkan firman-Nya:
“Atau siapakah yang memperkenankan doa orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan.”
(QS : An-Naml: ayat 62).

Tiba-tiba aku melihat seorang penunggang kuda datang dari suatu sudut dihujung lembah, tempat kami berada, sedangkan di tangannya terpegang sebuah tombak, lalu ia lontarkan tombak tersebut ke arah lelaki yang ingin membunuhku itu, dan tombak tersebut tepat mengenai sasarannya, iaitu jantung lelaki itu.

Akhirnya dia rebah jatuh ketanah, kelihatannya dia sudah tidak bernyawa dan telah mati disaat itu juga.
Lalu aku bergantung pada sipenunggang kuda itu seraya bertanya:
“Demi Allah, siapakah engkau ini?” Penunggang kuda menjawab:
“Aku adalah utusan Tuhan yang memperkenankan doa orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya.”
Lalu aku mengambil haiwanku bersama semua muatannya dan pulang dengan selamat.

MORAL:
Banyaklah berdoa waktu senang atau sulit, lapang atau sempit dan waktu sihat atau pun sakit.
Jadikanlah Al-Quran teman mu disetiap waktu dan ketika..agar dapat membelamu diakhirat sana..

اَللَّهُمَّ اجْعَلِ الْقُرْآنَ رَبِيعَ قُلُوْبِناَ، وَنُوْرَ صُدُوْرِناَ، وَجَلاَءَ أَحْزَانِناَ، وَذَهَابَ هُمُوْمِناَ.

“Ya Allah jadikanlah Al Qur’an sebagai penyejuk hati kami, cahaya yang menyinari dada kami, penglipur duka kami dan penghapus kesedihan kami”.

حامل القرأن
” من عجائب القرآن أنه سهل الحفظ سريع التفلت ، وذلك لكيلا يزاحمه أحد ، فيكون هو شغلك الشاغل وصاحبك الدائم وأنيسك في الليل والنهار “.

Dari keajaiban al Quran,
“Menghafal dan melupakan nya sangat lah mudah, agar dia tidak tersisihkan oleh yang lain nya, maka jadikanlah ia kesibukan utama mu, dan teman mu selama nya, dan penghibur mu di siang dan malam.”

(Tafsir Ibnu Katsir, Surat An-Naml Ayat 62, 3/383)

Wallahu’alam bissawab,,,
Semoga bermanfaat.

Sumber: Aiman Dhuha

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*